Sejarah PMII Rayon “Pencerahan” Galileo

PMII Galileo – Dalam pepatah Arab mengatakan “Syubhanul Yaum Rijaalul Ghoddi” Pemuda sekarang adalah Pemimpin Masa depan, Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Rayon “Pencerahan” Galileo, merupakan salah satu organisasi Mahasiswa Islam berbasis eksact “Sains dan Teknologi” yang mandiri yang secara struktural berada dibawah naungan PMII Komisariat Sunan Ampel UIN Malang, sedangakan hubungan dengan Nahdatul Ulama (NU) masih tetap terikat dalam bingkai garis Kultural. Pada awalnya kader-kader PMII yang ada pada jurusan tadris matematika dan biologi (yang pada saat itu keberadaannya masih dibawah naungan Rayon Chondrodhimuko/ Fakultas Tarbiyah) berinisiatif untuk memisahkan diri dengan Rayon condrodimuko karena sangat merasa belum maksimal dalamberfikir, bersikap,bertindak, beraktualisasi diri, serta menggali potensi diri secara mandiri,sekaligus dirasa kurang efektif dalam aktifitas pengkaderannya. disertai dengan prinsip pengembangan organisasi dengan sebuah Tujuan untuk membentuk Sebuah pribadi yang dengan segala kapasitas pribadinya terasah, kemudian mengarahkan semua kualitas pribadinya bagi kepentinganMasyarakat dan bangsa.

Berangkat dari Latar belakang dan Kegelisahan di atas Serta besamaan dengan adanya pemisahan fakultas yang semula Matematika dan Biologi adalah jurusan tadris (pendidikan) dibawah Fakultas Tarbiyah menjadi jurusan murni di bawah Fakultas MIPA (yang sekarang berubah menjadi Fakultas Sains dan Teknologi). Akhirnya aspirasi dan inisiatif pembentukan Rayon baru dibawa dalam sebuah Loka karya pengembangan organisasi (LPO) Komisariat Suanan Ampel Uin Malang periode 1999-2000, akhirnya setelah mendapat restu dari ketua Rayon Condrodhimuko (sahabat M. Quraisyi) sekaligus ketua komisariat (Sahabat Alamul Huda) pada saat itu, dideklarasikanlah berdirinya Rayon “Pencerahan” Galileo pada tanggal 10 Juni 2000 di gedung J-4 STAIN Malang (Sekarang menjadi gedung B UIN)
Sedangakan untuk nama Rayon sendiri sebelumnya dari kader-kader Biologi mengusulkan nama Ibnu Sina, karena dinilai memiliki disiplin keilmuwan yang paham dalam bidang kedokteran, selanjuntya kader-kader dari jurusan Matematika mengusulkan Galileo yang di anggap sebagai Scientist yang dikenal dengan pola disiplin keilmuawnnya yang sekaligus secara konsensus di sepakati untuk di jadikan sebagai nama Rayon yang nantinya akan mewadahi semua kader Mipa pada saat itu.
Dalam keberadaannya sekaligus perjalanan sejarahnya Rayon” Pencerahan” Galileo sebagai wahana profesionalitas dan intelektualitas seta kaderisasi mahasiswa di lingkungan fakultas Saintek, telah mengalami 11 periodesasi pengurus yang pertama yakni Sahabat Herianto (2000-2001), Sahabat Khilwan Habibi (2001-2002), Sahabat Hendrik Ahyar (2002-2003), Sahabat Mubin Masduki(2003-2004), Sahabat Bambang Riadi (2004-2005). Sahabat Yusuf Afandi (2005-2006), Sahabat Agus Saifurrohim (2006-2007), Sahabat Ahmad Sadzily (2007-2008), Sahabat Barokat Anas Al-Hadi (2008-2009), Sahabat Arief Nurhandika(2009-2010), dan Sahabat M. Yasin Arif(2010-2011).
Sebagai salah satu organisasi kemahasiswaan Rayon “Pencerahan” Galileo bergerak di bidang pengkaderan dan terus berusaha menjadi wahana aktualisasi serta untuk menggali potensi diri dalam dunia pergerakan dan dunia akademiknya untuk ‘Terbentuknya pribadi muslim yang bertaqwa kepada Allah swt. berbudi luhur, berilmu, cakap, dan bertanggung jawab dalam mengamalkan ilmu pengetahuannya dan komitmen memperjuangkan cita-cita kemerdekaan Indonesia’. (Visi Misi PMII ).
Rayon “Pencerahan” Galileo yang beranggotakan mahasiswa berbasis eksakta, Sebagian orang mengatakan mahasiswanya terkesan individualis dan praktis. Karena hal yang demikianlah Rayon “Pencerahan” Galileo dituntut untuk berupaya membuka pola pikir warga eksakta menjadi warga eksak yang berpikiran luas, mempunyai paradigma kritis transformatif, profesional,ilmiah (positif) dan dinamis. dan mengaktualisasikan diri sebagai sebuah citra diri “Ulul Albab”. (Semoga sedikit pengetahuan diatas bermanfaat bagi Sahabat-Sahabati Mahasiwa).Amien
Wallahul Muwaffiq Ilaa Aqwamith Thorieq
Wassalamualaikum Wr. Wb

Tahun Politik Dan Keberpihakan Aktivis PMII

PMII Galileo – Pada saat momentum politik tahun 2018 ini merupakan pra-politik yang nantinya menembus klimaks politik pada tahun 2019 nantinya. Dimana para partai politik menyimpan kaki-kaki nya saat pilkada serentak berlangsung tahun ini.

Temporial situasi yang menyudutkan para aktivis atas keberpihakannya di tahun politik ini ialah mempunyai tanggung jawab besar dalam mengawasi dan mengawal demokratis yang damai dan tentram.

 Akan tetapi melihat dari beberapa kacamata kuda kita temui, bahwasannya berbicara aktivis tak terlepas kaitannya antara junior dan senior serta tak terelakkan di semua lini dan daerah lokus-lokus para aktivis berkecimoung. Dengan adanya para aktivis junior dan senior maka tidak bisa dipungkiri lagi kemana arus yang ia ikuti.

Spesifik atas pembahasan yaitu para aktivis PMII (Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia) merupakan organisasi mahasiswa ekstra yang berbasis kaderisasi. Dimana seluruh pelosok bumi pertiwi ini sudah ada aktivis PMII.

Maka dari itu salah satu mantan Ketua Umum PB PMII sebut saja Cak Imin (Muhaimin Iskandar) sudah menyiapkan strategi politik untuk menjadi calon wakil Presiden Republik Indonesia bahkan bisa melangkah lebih maju yaitu calon Presiden.

Yang menjadi benang merah antara tahun politik ini dan keberpihakan Aktivis PMII terutama tantangan yang besar atas keberpihakannya yaitu memilih pada proses kaderisasi atau memfokuskan salah satu senior yang ingin maju calon wakil presiden.

Kalau penulis sendiri dengan beberapa ide dan gagasan, akan saya tuangkan pada tulisan ini, agar keberlangsungan kaderisasi akan semakin kuat dan kental dalam berdinamika organisasi.

Solusi Tanpa Menghindari dan Keberpihakannya Pada Tahun Politik

1. Perlunya silaturrahim terus Menerus antar kader dan alumni. Saya meyakini, tidak semua alumni suka politik praktis melainkan ada juga yang politik kebangsaan, maka dari itu jangan bergantung pada salah satu alumni saja.

2. Mulai mengembangkan potensi-potensi yang Anda miliki, agar saat kalian proses berorganisasi maka potensi itulah yang kamu jadikan ide dan gagasan sehingga mempunyai nilai value pada kepribadian Anda, buka malah menjual atau menggadi sebuah organisasi.

3. Peka terhadap hal-hal yang berbau politik praktis untuk menghindari masuk ke dalam jurang yang tidak dinginkan.

4. Tekankan kepada kader untuk lebih disibukkan dengan tanggung jawab mahasiswa sebenarnya. Agar tidak nganggur sehingga gampang untuk dijerumuskan pada politik kebangsaan.

5. Bagi anda yang suka politik praktis, jangan setengah-setengah untuk melacurkan diri. Karena sekali naik daun Anda akan tinggi dan juga sebaliknya.

6. Bagi Anda yang suka politik kebangsaan, marilah kita kampanyekan sebuah kedaimaian. Tanpa menyalahkan antar sesama. Karena kita masih mempunyai sebuah Kebhinekaan.

7. Jika ingin mengembangkan organisasi yang digeluti saat ini, tak perlu kalian harus mengikuti urusan atau konflik organisasi atau oran lain. Cukup Anda kembangkan menjadi besar organisasinya maka organisasi lainnya akan merasa kecil.

8. Tak perlu kita melihat senior-senior kita yang sukses untuk menjadi motif merekruitmen kader. Khawatir terbengkala dalam proses kaderisaai.

9. Dan yang terakhir, ini adalah zaman kita yang berproses untuk berorganisasi, bukan alumni atau senior.

Kalau zaman Sayyidina Ali Bin Abi Thalib menyatakan “Bukanlah seorang pemuda yang mengatakan ini bapakku, tetapi yang dikatakan inilah aku“. Jika dikaitkan dengan sebuah kaderisasi zaman now yakni, “Bukanlah seorang kader ulul albab yang mengatakan ini seniorku, tetapi yang dikatakan kader ulul albab inilah aku“.

Oleh karena itu, mulai lah sejak dini untuk mengasah pola pikir yang luas, agar tajam dalam menganalisa sebuah konteks saat ini.

Penulis menghimbau para kader dimana pun berada, tak perlu engkau bergantung pada senior atau alumni yang tidak memanusiakan manusia, tapi jangan memilah-milih senior atau alumni untuk bersilaturrahim dan mempererat tali silaturrahim.

Politik di Indonesia bagaikan sebuah kamar mandi yang berada di rumah. Coba bayangkan saja, sebesar-besarnya rumah, jika tidak ada kamar mandi, akankah seperti apa perasaan Anda?. Silakan refleksikan otak dan pikiran kita sejenak.

Istiqomah dalam Ber-Organisasi

PMII Galileo – Judul di atas terdiri dari dua variabel kata, yaitu istiqomah dan organisasi yang mempunyai makna dan arti tersendiri. Istiqomah dapat diartikan sebagai terus menerus, kokoh, teguh pendirian, tetap dan konsisten. Sedangkan arti dari organisasi sendiri dapat ditinjau dari dua sudut, yakni dari sudut statis dan dinamis. Arti organisasi dari sudut statis mempunyai arti wadah dari sekumpulan orang untuk bekerja sama dalam mencapai tujuan. Sedangkan arti organisasi dari sudut dinamis adalah merujuk pada orang-orang yang melakukan kerja sama untuk mencapai tujuan tertentu. Dari situlah dapat disimpulkan bahwa istiqomah dalam berorganisasi memiliki pengertian ke konsistenan sesorang dalam menjalankan roda ke organisasian dengan tetap memperhatikan tugas dan tanggung jawabnya sebagai pelaku organsasi guna mencapai tujuan yang sama.

Kadangkala sebagian orang mengasumsikan makna “tetap”dari istiqomah kurag tetap, bagi hemat penulis makna “tetap” dari istiqomah tersebut merujuk pada tetap dalam kedinamisan. Dalam artian tetap bergerak dan mempertahankan pola tingkah laku dan perilku sebagai pelaku organsasi meskipun halangan dan rintangan kian datang silih berganti menghampirinya. Dengan tanda kutip pola tigkah laku dan perilaku tersebut dalam koridor baik sehingga perlu kiranya untuk tetap dipertahankan dan dilaksanakan secara terus menerus.
Kata istiqomah memang mudah di ucapkan, namun susah untuk dilakukan. Meski susah tidak ada salahnya kita harus dan tetap mencoba dan memulai dari diri individu kita sendiri tanpa harus menunggu orang lain untuk istiqomah. Apa lagi istiqomah ingin dilakukan secara kolektif atau kelompok justru akan semakin susah tercipta.
Dalam prinsip perjuangan Nahdlatul Wathon adalah yakin, ikhlas dan istiqomah. Betapa pentingnya istiqomah dilakukan dalam berbagai hal termasuk istiqomah dalam berorganisasi. Tujuan organisasi akan mudah dicapai apabila para pelaku dalam organsasi tersebut mampu menjalankan tugas dan kewajibannya secara konsisten (istiqomah).
Salah satu manfaat dari istiqomah adalah dapat meneguhkan dan mengokohkan pendirian kita dalam menjalankan tugas dan tanggung jawab yang di emban meskipun menemukan halangan dan rintangan. Namun dengan beristiqomah tidak akan mudah lengah dan putus asa untuk terus berproses dan berusaha hingga membuahkan hasil yang maksimal dan memuaskan.
Untuk mencapai istiqomah butuh proses bertahap secara evolusiner bukan revolusioner. Untuk itu mulailah dari hal-hal kecil namun konsisten dilakukan. Selain itu harus memilih dan memilah kawan/teman yang baik dalam hal untuk beristiqomah. Dan yang terpenting mulailah diri kita sendiri untuk istiqomah sehingga mampu meghipno dan mengajak orang lain disekitar kita untuk ikut istiqomah dalam kebaikan, tentunya……………….!!!. wallahu a’lam.
Oleh : Yudi Perreng

Siapakah Penghianat Sesungguhnya ?

PMII Galileo – Kata “penghianat”, mungkin tidak asing ditelinga kita sebagai kader PMII. yap, PMII di anggap penghianat setelah mengeluarkan pernyataan independensinya dari Nahdlatul Ulama. Hal ini tentu bukan tanpa sebuah alasan, sejak dasawarsa 70-an, ketika rezim neo-fasis Orde Baru mulai mengkerdilkan fungsi partai politik, sekaligus juga penyederhanaan partai politik secara kuantitas, dan issue back to campus serta organisasi- organisasi profesi kepemudaan mulai diperkenalkan melalui kebijakan NKK/BKK, maka PMII menuntut adanya pemikiran realistis. 14 Juli 1971 melalui Mubes di Murnajati, PMII mencanangkan independensi, terlepas dari organisasi manapun (terkenal dengan Deklarasi Murnajati). Kemudian pada kongres tahun 1973 di Ciloto, Jawa Barat, diwujudkanlah Manifest Independensi PMII. Namun, betapapun PMII mandiri, ideologi PMII tidak lepas dari faham Ahlussunnah wal Jamaah yang merupakan ciri khas NU. Ini berarti secara kultural- ideologis, PMII dengan NU tidak bisa dilepaskan.

Pernyataan sikap independensi PMII dari NU, menjadi senjata empuk bagi lawan-lawan PMII di jajaran perguruan tinggi untuk melakukan konspirasi dengan mendoktrin kader-kader Nahdlatul Ulama untuk membenci PMII dengan mengesampingkan alasan pernyataannya. miris?, memang miris, disaat kader NU yang masih dalam tahap pencarian jati diri justru disuguhi hal yang berkebalikan dari kenyataan yang ada. Hal ini mungkin masih wajar, ketika dilakukan oleh organisasi yang berbeda idiologi dengan PMII. Namun, sangat miris ketika IPNU – IPPNU di tingkatan komisariat perguruan tinggi melakukan hal yang serupa. Hal ini juga bukan tanpa alasan, dewasa ini IPNU – IPPNU yang secara historis adalah orang tua dari PMII dan secara struktural adalah adik PMII, mulai ditunggangi oleh orang-orang yang berbeda idiologi dengannya. Dari sini saya mengajak para pembaca untuk berfikir bersama. PMII yang dilahirkan oleh IPNU secara visual ataupun non-visual jelas memiliki idiologi yang sama. Secara eksakta dapat kita analogikan, mungkinkan seorang saudara memiliki DNA yang jauh berbeda?. jawabannya pasti tidak mungkin. Secara ilmiah DNA orang tua dan anaknya 99% sama, maka jika orang tua tersebut memiliki dua anak, anak tersebut memiliki akurasi presentase kesamaan DNA 99%. Dari sini saya rasa para pembaca sepakat.

Baca : Tes DNA Untuk Menentukan Hubungan Bersaudara

Dari sini bisa saya simpulkan bahwa PMII dan IPNU – IPPNU memiliki idiologi yang sama. Lalu sekarang pertanyaannya, kenapa bisa IPNU – IPPNU sekarang termakan doktrin penghianatan PMII?. jawabannya sebenarnya sangat sederhana, di awal saya sudah menjelaskan bahwa doktrin dari lawan PMII adalah memunculkan konspirasi penghianatan dengan mengesampingkan alasan. IPNU – IPPNU ditataran perguruan tinggi yang bersikap kontradiktif dengan PMII, memang tidak semua IPNU – IPPNU, tapi tidak sedikit juga yang demikian, karena mereka sudah teracuni oleh konspirasi yang dilakukan lawan PMII, sehingga yang masuk ke IPNU – IPPNU banyak dari kalangan yang beridiologi berbeda, sehingga sangat mudah bagi mereka untuk melunturkan sejarah di hadapan kader-kader IPNU – IPPNU.

Baca : Sejarah Terbentuknya PMII

Tulisan ini sebenarnya tidak mengarahkan IPNU – IPPNU sebagai subjek, melainkan orang-orang IPNU – IPPNU yang mengikuti organisasi dengan idiologi yang berbeda. Saya sendiri merupakan kader IPNU dan PMII, namun, semenjak saya menginjak bangku perkuliahan, saya mengetahui banyak hal tentang orang dengan idiologi berbeda yang menunggangi IPNU – IPPNU, terutama dari kalangan yang tidak jelas idiologinya, kalangan yang tidak jelas kaderisasinya pasca kepengurusannya.

Tidak masuk akal memang, orang yang beridiologi berbeda mengaku kader IPNU-IPPNU, lalu anak IPNU – IPPNU yang kemudian melanjutkan karir dengan golongan yang berbeda idiologi ketika menginjak masa Mahasiswa. Bagi saya selaku kader IPNU tidak mengakui mereka yang demikian adalah kader IPNU. Karena jelas kaderisasinya gagal walaupun secara struktural mereka kader IPNU-IPPNU, tapi darah mereka berbeda. Sehingga ketika ditanya siapakah penghianat yang sesungguhnya?, jelas jawabannya mereka yang mengaku IPNU – IPPNU, tapi memiliki idiologi yang berbeda. Pernah dengar musuh dalam selimut?, mungkin itu kata-kata yang pantas untuk mereka. Dari sini jelas bukan, kenapa saya mengatakan “kader IPNU – IPPNU yang masuk organisasi dengan idiologi yang berbeda bukan kader IPNU – IPPNU”.

Pada dasarnya, identitas suatu organisasi dilihat dari idiologinya. orang yang beridiologi berbeda, memiliki cara pandang dan pengambilan keputusan yang berbeda. PMII dan IPNU – IPPNU adalah suatu komponen yang tidak mungkin bisa dipisahkan. PMII dilahirkan untuk menyelamatkan IPNU-IPPNU ditataran perguruan tinggi yang dulunya terinjak-injak oleh organisasi lain. IPNU-IPPNU tetap bertahan di perguruan tinggi untuk menjaga kultur Nahdlatul Ulama di perguruan tinggi. Lahirnya PMII dimotori kader-kader terbaik IPNU, IPNU-IPPNU di selamatkan oleh lahirnya PMII di kampus. Sehingga sangat tidak pantas PMII dan IPNU-IPPNU berseteru diperguruan tinggi.

Tulisan ini saya harap dapat menimbulkan kesadaran, bahwa PMII dan IPNU-IPPNU tidak saling bermusuhan, musuh yang sebenarnya adalah mereka yang beridiologi berbeda, yang mencari penghidupan di Nahdlatul Ulama. Sinergikan pergerkan, berpegangan tangan, menuju NU di masa depan.

sebagai closing statement “tetaplah belajar dalam berjuang untuk bertaqwa kepada Alloh SWT, dengan cara berfikir, berdzikir, dan beramal sholeh”.

oleh : Sahabat Galileo

Asmatku Belum Teruji

PMII Galileo – Hari-hari ini hampir di semua media social tengah membincangkan persoalan #KartuKuningJokowi.

Berjibun komen sanjungan hingga seloroh kata goblag goblog bersaut-sautan di setiap kolom komentar.

Berbicara mengenai Kejadian Luar Biasa (KLB) di Asmat.

Izinkanlah aku untuk berbagi cerita. Aku tergabung dalam tim NU Peduli Kemanusiaan untuk Asmat.

Sebelumnya tak pernah terbayangkan jikalau diriku ikut andil mengemban tugas ini. Dalam benakku sudah tergambar bagaimana susahnya menuju Asmat, apalagi ancaman penyakit malaria maupun campak membuat bulu kuduku berdesir bila membayangkannya.

Read more “Asmatku Belum Teruji”

VALENTIN’S DAY: Dialektika Hukum dalam Perspektif Remaja Era Futuristik

PMII Galileo – Gejolak perbedaan pendapat dalam menanggapi suatu hukum permasalah dalam ranah pemuda di zaman modern saat ini menuai beberapa konflik argumen untuk mendapatkan ke-Maslahatan bersama. Khususnya dalam menanggapi fatwa Majlis Ulama’ Indonesia (MUI) Jawa Timur, yang dinyatakan dalam surat edaran No : Kep.03/SKF.MUI/JTM/I/2017 Tentang HUKUM MERAYAKAN HARI VALENTIN BAGI ORANG ISLAM, Bahwa “mengikuti dan atau berpartisipasi dalam kegiatan perayaan hari Valentin (valentine’s day) bagi orang Islam hukumnya haram”.

Menanggapi fatwa tersebut, banyak dari kaum muda, anak remaja khususnya, yang kurang atau tidak 100% setuju dengan fatwa yang diputuskan. Diantara mereka ada yang berpendapat dengan menggunakan dalil “Innamal a’malu binniyah (segala sesuatu tergantung pada niyatnya), sehingga tidak bisa MUI langsung memfatwakan valentin’s day itu haram. Karena banyak diantara kaum muda yang pengetahuannya tentang agama masih bersifat awam, sehingga mereka akan merasa terbebani dalam keputusan tersebut. Budaya tersebut sudah berbeda antara yang sekarang dan yang dulu jika kita tinjau melalui sejarah valentin’s day yang telah tersebar luas. Selain itu, tidak bisa kita gunakan dalil “man tasyabbaha biqaumin fahuwa minhum”, Karena kita tahu sendiri banyak diantara kita produk yang berasal dari peradaban orang kafir. Sehingga solusinya adalah seharusnya MUI memberikan himbauan agar kaum muda tidak ikut serta dalam perayaan hari kasih sayang tersebut bukan langsung memfatwakan hukum keharaman valentin. Atau lebih baiknya lagi jika budaya tersebut dirubah menjadi budaya yang bernuansakan Islam sehingga peringatan tersebut menjadi lebih berfaidah.” Tutur Group Pro-Valentin’s Day dalam salah satu FGDM di salah satu Universitas dalam menanggapi Valentine’s day.

Pada dasarnya, menurut Ust. Zainal Arifin Al-Nganjuki, pada seminarnya di Aula Skodam (Rabu, 15 februari 2017, 12.20-14-30 WIB) Malang. Valentin diharamkan Karena :

  1. Ikut meramaikan tradisi yang bertentangan dengan akidah.
  2. Perbuatan sia-sia.
  3. Bukan budaya orang Islam.
  4. Memberikan peluang maksiat adalah

Sehingga menurutnya terdapat beberapa akibat dari perayaan hari tersebut, yakni:

  1. Perzinahan
  • Hamil diluar nikah
  • Bayi tak ber-ayah
  • Hilangnya cahaya iman dari wajah
  • Terasing dari daerah, mengkhianati keluarga
  • Kehilangan kesopanan
  • Minder / merasa bersalah / depresi dll
  1. Aqidah Rusak
  • Jauh dari Alloh S.W.T
  • Meremehkan dosa
  • Lemah keyakinan
  1. Hati Mati
  • Hatinya sering kemasukan barang haram

Suatu hukum tidak bisa diambil berdasarkan hawa nafsu seseorang sebagaimana yang dijelaskan dalam QS. Al-Mukminun [23] : 71, dan QS. Al-Jatsiyah [45] : 18. Seperti hal-nya Valentin’s day (terlepas dari sejarah yang ada), dalam kegiatannya lebih banyak kearah hawa nafsu remaja, sehingga lebih banyak menmbulkan Mafsadah dari pada Maslahah.

Valentin’s day juga tidak bisa jika dicampur adukkan dengan hal yang bernuansakan islam seperti halnya ber-dzikir dan ber-istighastah bersama, Karena dalam Islam dilarang mencampuri hal yang Bathil dengan hal yang Haq, sebagaimana dalam QS. Al-Baqarah [2] : 42.

Jika yang disinggung adalah penggunaan dalil “man tasyabbaha biqaumin fahuwa minhum” yang tidak tepat hanya dengan alasan analogi banyaknya produk hasil peradaban orang non-Islam yang digunakan oleh orang Islam. Maka perlu diluruskan bahwa, hadist tersebut sangat tepat digunakan dalam konteks ini. Karena maksud dari hadist tersebut adalah untuk menjaga jati diri agama Islam itu sendiri, sehingga tidak bisa dibandingkan dengan produk hasil peradaban orang non-Islam seperti kalender Masehi, kendaraan bermotor dll. Karena analogi tersebut tidak berpengaruh terhadap jati diri Islam itu sendiri. Alloh S.W.T menjelaskan betapa pentingnya menjaga identitas atau jati diri umat Islam dalam firmannya QS. Ali Imran [3] : 64.

Islam sudah memberikan solusi terkait konflik hari kasih sayang tersebut, sehingga Islam punya acara sendiri untuk berkasih sayang, bukan meniru budaya yang menjadi identitas tersendiri dari non-Islam sebagaimana dalam QS. Al-Mujadilah [58] : 22. Selain itu islam juga tidak hanya membatasi ummatnya untuk berkasih sayang hanya pada tanggal 14 februari itu saja, melainkan setiap hari. Karena Islam merupakan agama Rahmatan Lil-‘Alamin, sehingga dalam perjalannya Islam memang sudah dibekali kasih sayang yang indah.

Jika yang dsindir masalah tolersansi umat beragama. Maka perlu juga diluruskan bahwa, toleransi bukan berarti ikut serta dalam perayaan budaya yang telah menjadi jati diri dari agama lain. Toleransi hanya untuk saling menghormati saja, sehingga menimbulkan kerukunan antar umat beragama. Semisal dalam perayaan hari raya natal, pantaskah jika ummat non-Nasrani ikut merayakan hari raya tersebut, sedangkan hari raya tersebut merupakan jati diri Nashrani?. Tugas toleransi hanyalah menghargai mereka (tidak melarang mereka dalam perayaan hari raya mereka).

Masalah dalil “innamal a’malu binniyah” juga tidak bisa digunakan sebagai alasan diperbolehkannya suatu hukum. Karena hukum dibuat untuk mencari suatu perkara yang Haq, demi kemaslahatan ummat. Sedangkan dalil tersebut hanya berlaku pada perindividu. Karena niat hati seseorang yang tahu dan memahami hanyalah orang tersebut dan dzat Al-Lathif. Sehingga pernyataan tersebut tidak dapat digunakan untuk memutuskan suatu hukum. Selain itu Valentin’s day lebih identik dengan pacaran, yang sudah jelas dalam hatinya tidak ada niat baik, Karena pacarana cenderung kearah hawa nafsu, dan seperti yang telah dikutipkan di atas bahwa tidak bisa hukum diambil berdasakna hawa nafsu. Sehingga sangat tidak Haq ketika dalil “innamal a’malu binniyah” dijadikan keputusa hukum.

Berdasarkan alasan itulah dapat disimpulkan bahwa keputusan MUI Jatim sangatlah tepat dalam memberikan fatwa terhadap umat Islam terkait Perayaan Valentin’s Day Bagi Ummat Islam. Karena masalah ini sudah banyak di bahas oleh para Ulama Salafus sholih (Ibnu Hajar, Al-Ghazali Al-Faks Al-Razi DLL), yang mana dalam ijtihad mereka adalah mengharamkan valentin’s day tersebut. Sehingga perkara ini tidak dapat ditolerin dengan hanya sekedar himbauan tanpa hukum untuk ummat Islam agar tidak ikut serta dalam perayaannya, atau mengganti budaya menjadi budaya yang bernuansakan Islam sebagaimana kaidah fiqhiyah yang berbunyi “darrul mafasid muqaddamu ‘alal jalbil masholih (menolak kerusakan harus didahulukan daripada menarik kemaslahatan)”.

Sikap tegas memang dibutuhkan dalam penentuan suatu hukum oleh Al-‘Alim Al-‘Allamah Al-Mujtahid fi biladina Indonesia walaupun sifatnya kontrofersial. Sehingga Ummat Islam Indonesia dapat berjalan lurus dalam agamanya. Tulisan ini hanyalah suatu tanggapan yang masih jauh dari kesemprnaan, sehingga dari kami pribadi selaku penulis memohon kritik dan saran yang bersifat membangun sehingga tulisan ini menjadi lebih baik kedepannya.

Oleh : Sahabat Galileo

UIN Maliki Malang Bentuk Lembaga Riset dan Fatwa “Majma’…

PMII Galileo – Universitas Islam Negeri Malang, sebagai salah satu Universitas dengan eksistensi yang cukup bersaing dengan Universitas besar di Indonesia, sudah sepantasnya untuk menciptakan gebrakan-gebrakan baru ditengah era yang semakin menuju futuristik.

Universitas yang berlebelkan Islam memiliki tanggung jawab besar dalam membangun kembali peradaban Islam yang sempat hilang dari peradaban dunia. Lebel Islam tidak bisa menjadi alasan untuk tidak ikut andil dalam perkembangan teknologi dunia.

UIN Maliki Malang, sesuai dengan tujuannya untuk membentuk kader Indonesia intelek yang ulama dan ulama yang intelek, semakin memperlihatkan eksistensinya di antara perguan tinggi mentereng di Indonesia dengan membentuk Lembaga Riset dan Fatwa “Majma’ Al-buhuts wa Al-ifta” yang diresmikan oleh Kepala Ditjen Pendis Bapak Prof. Dr. Kamaruddin Amin, M.A. di Aula Rektorat Lt. 5 Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang, senin, (17-11)

Prof. Abdul Haris selaku Rektor UIN Maliki Malang, menyampaikan “lembaga riset ini merupakan bentuk kerjasama kampus dengan fakultas Sains dan Teknologi yang terus mengembangkan riset dan penemuan-penemuan terbaru. Dalam praktiknya Majma’ al Buhuts wa al Ifta’ (dibaca MBI) diharapkan dapat menjadi salah satu bagian yang menangani isu-isu serta problema pada masyarakat. Dengan menawarkan beberapa jenis inovasi seperti MBI online, Halal Center, Falaq Center dan Konsultasi Fiqih”.

Menurut Kepala Ditjen Pendis, “Pembentukan lembaga ini merupakan inisiasi yang sangat baik di kalangan PTKIN, serta sangat strategis mengingat peran perguruan tinggi yang memiliki fungsi sebagai salah satu lembaga pendidikan yang perlu memiliki lembaga pengabdian masyarakat yang sesuai dengan karakter masyarakat saat ini, lembaga ini selain merupakan inovasi baru juga berkontribusi tinggi pada masyarakat. Mengingat kembali bahwa beberapa negara dengan universitas maju di dalamnya seperti Al-Azhar di Kairo yang memiliki lembaga fatwa bertaraf internasional. Selain itu, negara-negar maju di Eropa dan Amerika juga memiliki universitas besar yang berkontribusi tinggi dan memiliki semangat pengabdian masyarakat”.

“Dengan membentuk MBI, menjadikan Kampus UIN Malang dapat mengawal bangsa untuk meningkatkan daya saing. MBI dapat menjadi refleksi sebagai instrumen untuk merespon problema masyarakat dengan memberikan tawaran yang sangat solutif, mengingat kompleksnya permasalah masyarakat saat ini” tambahnya.

“Mengoptimalakan peran PT, khususnya PTKIN yang memiliki kontribusi secara fundamental untuk mencetak generasi masyarakat indonesia yang demokratis”.

Memang kontribusi ini merupakan jenis kontribusi yang tidak terlihat, yakni mengkonsolidasikan demokrasi di indonesia dan menanamkan pemahaman keagamaan yang moderat. Dimana refleksi keagamaan di sebuah bangsa dipengaruhi tradisi kesarjanaan bangsa tersebut. Sehingga lulusan PT dan PTKIN diharapakan dapat memiliki pengaruh besar terhadap perkembangan ilmu dan juga keagamaan.

Kontribusi yang dimiliki PTKIN dalam menciptakan generasi intelek yang memiliki spiritual dan nasionalisme tinggi tidak terlihat namun dampak yang sangat besar terasa. Sehingga, diharapkan mahasiswa di PTKIN tidak hanya mengadopsi dan mengembangkan penemuan-penemuan yang telah ada namun juga melakukan inovasi-inovasi yang memiliki daya saing dengan bangsa lain dan memiliki kontribusi serta manfaat yang besar bagi bangsa.
Oleh: sahabat Nuril Qomariyah

Sholawat Sumpah Pemuda “Zaman Now” Ala Gus Dur

PMII Galileo- Hari Sumpah Pemuda 28 Oktober, hampir seluruh kalangan pemuda merayakannya, tanpa terkecuali yang masih kanak-kanak, remaja, sudah agak lebih tua, ataupun lansia. Tapi maaf. Hari ini, saya tidak ikut merayakan hari sumpah pemuda. Bukan hanya karena sekarang akhir pekan, hingga aku sedemikian sibuknya, tidak! Merayakan saja tidak, apalagi aku harus bersumpah layaknya pemuda “Zaman Old” sama sekali tidak.

Sudah cukup saya saja yang demikian, kalian tidak perlu ikut-ikutan, Kalau perlu kalian yang belum sempat diminta diajak ataupun dipaksa untuk bersumpah, segera lah bersumpah pada waktu yang lalu, baik tahun lalu, dua tahun yang lalu ataupun beberapa tahun yang silam.

Diajak, diminta ataupun dipaksa? Saya masih yakin, kalian tidak akan bersumpah, jika tidak diajak ataupun tidak tidak dipaksa. Untuk itu saya memberi saran untuk berhenti lah, tidak perlu melanjutkan langkah kaki kalian ke tempat-tempat persumpahan, jika memang berat rasanya.

Saya saat ini yang sedang terasuki oleh sukma R.M Djoko Marsaid, Mohammad Yamin pun pada waktu lampau, sekitar 89 tahun yang lalu, sudah komitmen untuk tidak akan meminta para pemuda “zaman now” bersumpah sesuai naskah Sumpah Pemuda. Meminta saja tidak, apalagi memaksa kalian.

Saat ini, saya sedang berkumpul dengan para pemuda-pemudi di Surabaya. Saya tahu yang membedakan kalian dengan Yamin hanya terletak pada kata “now” dan “old”. Kamu dan teman-temanya adalah “zaman now”, sedangkan Yamin dan kawan-kawan, terhitung “Zaman Old”. Jadi, sumpahnya pun hanya oleh, dari dan untuk “zaman old”.

Tapi, tunggu sebentar.

Pada perayaan sumpah pemuda kali ini, sudahkah kalian mengirim ataupun melantunkan hadiah surat al-Fatihah kepada Yamin dan kawan-kawan, termasuk Djoko Marsaid? Jika belum, Segera Anda mengirim hadiah tersebut. Hitung-hitung menjaga ingatan kalian pada tokoh-tokoh yang sudah mengabdikan diri pada agama, bangsa dan negara.

Saya tahu, pada momen yang maha spesial ini, hari sumpah pemuda yang sekaligus weekend, pasti kalian sedang nongkrong ataupun bermajelis, sambil membicarakan tentang sumpah pemuda. Gosipin orang-orang Belanda, menjungjung-junjung Yamin dan kawan-kawannya lah, yang akan berujung pada kegelisahan kalian para pemuda “zaman now”. Ya, jika dugaanku salah, maka bersedih dan menangislah, sebab kalian (mungkin) telah lupa pada seluruh unsur-unsur yang ada pada sumpah pemuda, baik tanggalnya, tokohnya, peristiwanya atau bahkan isinya.

Bagi kalian yang sedang nongkrong dan membicarakan sumpah pemuda. Nanti, dipengujung nongkrong ataupun majelis, kalian boleh sendiri ataupun berkelompok untuk ber-tawassul, itupun jika kalian bisa ilahadratin-blablabla. Jika tidak bisa, ya no problem.

Apalagi jika tak mampu bersumpah, maka bershalawat lah dengan mengenang karya ataupun isi naskah sumpah pemuda. Dan jika kalian, masih sulit untuk mencari nada (tempo) yang enak dan gurih. Maka, saya sarankan memakai nada ala-syiir tanpo waton (Gus Dur). Jika masih sulit menyatukan isi sumpah pemuda dengan nada Gus Dur, maka kalian bisa menggunakan nada apapun, yang biasanya kalian gunakan saat bershalawat, yang terpenting ada lirik khas sumpah pemuda.

Saya tahu, pemuda “zaman now” suka yang instan (tidak mau ribet). Dan saya pun tahu, bersumpah ini menegangkan, secara formal pun berat untuk diamalkan. Maka dari itu, jika berat untuk bersumpah, maka bershalawatlah, toh masih sama-sama mengeluarkan kalimat-kalimat sumpah pemuda. Cuman bedanya terletak media atau caranya saja, isinya sama.

Terus jika bersumpah berkesan simbolik kalau kalian gagah dan berani di hadapan manusia lainnya, namun jika bersholawat tidak hanya disaksikan oleh manusia, diperuntukkan kepada manusia tetapi juga disaksikan dan diperuntukkan kepada Allah SWT, ataupun Tuhan kalian masing-masing. Bagaimana? Lebih keren kan tidak! Minimal, pemuda “zaman now” juga bisa berkarya.

Loh, betulkah?

Menurut kalian Sumpah Pemuda yang dicetuskan oleh Yamin seperjuangan adalah karya (produk), hasil dari “zaman old”?

Saya tidak yakin dan tidak setuju ya. Sebelum menjawab itu, saya mau memberikan analogi untuk menjawabnya sebab mendasar dari seseorang sakit maag adalah tidak makan. Dan sebab tidak makan karena tidak punya uang ataupun miskin. Tapi apakah penyakiat maag juga berlaku bagi orang kaya?

Sekelumit analogi itu, menjadi pengantar untuk menjawab bahwa saya tidak setuju. Awalnya memang, saya kira setiap karya adalah hasil. Tapi, kalau diselami lebih dalam lagi, ternyata karya adalah sebab. Ya menjadi sebab bagi pemuda zaman now untuk tetap berkarya kebaikan, kemajuan dan kemuliaan agama, bangsa dan negara.

Ah sudahlah!

Kurang begitu penting juga kita memperdebatkan soal karya adalah hasih ataupun sebab. Apalagi sampai debat kusir. Sangatlah tidak penting, meskipun itu tetap manusiawi.

Dan saya pun masih tetap yakin, bahwa Yamin dan seperjuangan juga memikirkan kehidupan-kehidupan pemuda di masa yang akan datang, kirakira seperti kehidupan generasi muda Indonesia zaman now yang sangat susah, sulit dan beratnya minta ampun, jika diminta diajak atau bahkan dipaksa untuk berkarya. Berkarya sajalah, tanpa perlu membingungkan diri, mau karyanya bersifat sebab ataupun bersifat hasil.

Ah sudahlah,

Zaman now, zaman now

Lebih baik aku berseru kepada Djoko Marsaid, untuk segera kembali ke alamnya masing-masing, dan melanjutkan bersholawat sumpah pemuda dengan nada ala-syiir tanpo waton.

Tumpah darah satu,

Tanah air Indonesia.

Bangsa yang satu,

Bangsa Indonesia.

Bahasa persatuan,

Bahasa Indonesia

(Itulah naskah, dari Sumpah Pemuda) 2x

Surabaya, 28 Oktober 2017

Bung Sokran

Penulis: Bung Sokran (Citizen Warta Pergerakan)

Pemuda Zaman Now Harus Peduli Lingkungan

PMII Galileo – Pemuda merupakan salah satu tonggak menuju kemerdekaan bangsa indonesia. Dan hari ini tepat nya  hari Sumpah Pemuda tanggal 28 oktober selalu diperingati oleh sebagian besar pemuda. Di era milenial sekarang, pemuda tidak lagi berjuang mengusir penjajah, tidak lagi mengangkat bambu runcing dan senapan. pemuda sekarang atau pemuda zaman now sebagai penerus generasi harus lebih respon terhadap permasalahan sosial di masyarakat.

Marak nya perburuan liar, membuang sampah sembarang tempat, menggunakan kendaraan ugal-ugalan sehingga asap kendaraan menyumbang polusi besar, membuang-buang air dengan percuma, penebangan pohon tanpa mereboisasi. Kegiatan-kegiatan seperti itu menjadi ancaman bagi masyarakat jika dilakukan terus menerus. Ancaman kekeringan, ancaman penyakit, tanah longsor, kepunahan ekosistem, dan pencemaran sehingga berdampak pada masyarakat, mereka kehilangan tempat tinggal bahkan nyawa, ekonomi melemah, kemiskinan meningkat, pendidikan menurun, kaum perempuan terpinggirkan.Hal yang sering dilupakan oleh kaum pemuda saat ini adalah kepedulian nya terhadap lingkungan. Tidak hanya kurang peduli, tapi menyumbang kerusakan lingkungan, ini ditandai dengan cara mereka tidak bijak dalam menjaga dan melestarikan Sumber Daya Alam (SDA) dan lingkungan, malah mengeksploitasi dan merusak nya.

Bukti nyata yang terjadi di masyarakat sudah terlihat, di Jawa Timur sendiri banyak peristiwa, contohnya longsor ponorogo akibat penebangan pohon melebihi batas, banjir di Kabupaten Malang, banjir Sampang, kegagalan teknologi di Sidoarjo, kebakaran hutan, pencemaran air sungai akibat penumpukan sampah. Pemuda jaman now harus merubah perilaku tersebut.

Seperti apa upaya-upaya megurangi dampak yang ditimbulkan oleh kejahatan lingkungan?

Salah satu upaya yang harus kita lakukan sebagai pemuda zaman now seperti mengajak masyarakat, komunitas dan lainnya untuk menanam pohon di lahan kritis, tidak membuang sampah atau putung rokok di jalan dan sembarang tempat, menggunakan air degan bijak, menanam tanaman depan rumah, mendorong pemerintah desa untuk merencanakan pembangunan berbasis adaptasi perubahan iklim dan pengurangan resiko kebencanaan.

Maka dari itu, kita sebagai pemuda pergerakan, organisasi pemuda terbesar bangsa ini, PMII harus menjadi garda terdepan melestarikan lingkungan, agar dampak-dampak bisa diminimalisir. Untuk itu saya mengajak kader-kader KOPRI dan kader PMII seluruh nya agar lebih peduli masalah lingkungan. Wujudkan dengan gerakan nyata di masyarakat, menanam pohon bersama, buang sampah di tempatnya, olah sampah jadi bahan kreatif sehingga bisa meningkatkan ekonomi, dan tidak merusak ekosistem hutan, dan lautan. Pemuda Zaman now, pemuda peduli lingkungan.

Penulis: Beni Trimaningsih (Ketua Bidang SDA dan Lingkungan hidup KOPRI PB PMII)